Senin, 21 November 2016

Rasanya Kerja di Media, yang Isinya Anak Muda Semua

Masa mahasiswa pastinya jadi masa yang paling istimewa, setelah lulus bangganya luar biasa, abis lulus baru deh kepikiran mau kerja apa. Cita-cita sih kuliah foya-foya, lulus dapet kerja, kerja kaya raya, tua banyak harta, mati masuk surga. Tapi apa daya, hidup nggak sesederhana rumah makan sederhana (yang ada rendangnya). Namanya juga lyfe, nggak gampang, harus ada usahanya, kalo mau gampang mah cari suami kaya! Itupun kalo dianya mau.

Terus kalo aku gimana? Untungnya Tuhan masih sayang padaku (walaupun kamu nggak sayang yang penting Tuhan sayang). Sebelum lulus aku dikasih kesempatan buat magang di salah satu media anak muda, yang akhirnya berlanjut sampe kerja beneran, sampe sekarang. Banyak banget yang bilang “ih enak banget sih kerja di media”, “ih enak banget sih lulus langsung dapet kerja”, atau “ih kerja apaan sih? ih Terus dapet duitnya dari mana?” dan segala ah-ih-ah-ih lainnya.


Tapi sebelum kalian ber-ah-ih-ah-ih lainnya, aku mau mengajak kalian membayangkan gimana rasanya.

1.  Karena kerja dengan orang seumuran, segala sesuatu bisa dikompromikan


Ini adalah bagian paling menyenangkannya, karena rekan kerja seumuran jadi gak segan kalo mau ngapain aja. Izin telat juga lebih enak, tinggal “Ges ges, telat dikit ya mau mampir bank dulu”. Bukannya dapet omelan karena datang telat, rekan kerjamu justru akan jawab “bank dulu mah di bawah kasur” (nb: ini jokes internal, jangan mencoba mencerna maksudnya, karena cuma mereka  yang paham).

2. Disaat pegawai kantoran sibuk cari setelan kemeja, jas dan celana bahan, kita sibuk memilah kaos mana yang paling nyaman


Karena sehari-hari cuma pake kaos oblong dan celana jeans, sekalinya kamu berpenampilan ‘agak’ modis, kata-kata ini yang akan kamu dapatkan “eh kok tumben e bajumu bagus” atau “ciee baju baru”. Pokoknya kalo berpakaian di luar kebiasaan pasti akan menimbulkan pertanyaan dan ledekan. 

3. Disaat pegawai kantoran mewajibkan karyawan untuk bisa dandan, kita yang kerja cuma pake alis dan lipstikan tetap terlihat berlebihan 


“Kok hari ini kamu beda e tir, pake alis ya?” ….. bahkan aku tiap hari pake alis pun ada aja orang yang komen begini, heran.

4. Lihat drama cinlok di tempat kerja semacam pemandangan yang biasa, alur ceritanya pun nggak kalah dari drama Korea



Semacam hal yang biasa kalo tiba-tiba ada gerak gerik yang berbeda dari sesama rekan kerja. Mencoba cuek pun nggak bisa, karena ujung-ujungnya salah satu dari mereka yang cerita. Karena sesama anak muda yang seumuran, jadi nggak heran kalo banyak yang naksir-naksiran sampe pacaran. Profesionalitas kerja? Yah semoga masih ada.

5. Weekend kerja udah biasa, dibilang buruh jahit sama teman sekosan juga terdengar biasa saja

bahkan buruh jahit pake dasi dan kemeja :( via http://philadelphia.cbslocal.com/

Karena kerja di industri kreatif jadi kadang nggak kenal waktu, terutama kalo kamu kerja di bagian ngurusin event. Pasti ada aja yang sampe malem atau di hari Sabtu Minggu, walaupun nantinya ada jatah libur pengganti  di hari kerja. Pulang malam dan kerja weekend identik dengan buruh, nggak heran kalo teman-teman satu kosan menamaimu “si buruh jahit”.

6. Ditanya “kamu kerja apa?”, “itu cara dapet duitnya dari mana?” sampe “udah deh cari kerja yang pasti-pasti aja, atau S2 sanah!” 

nanya mulu kaya pembantu baru via https://gaming.youtube.com

Setiap kali ditanya “kamu kerja dimana?”, butuh waktu jeda 3-5 detik untuk mikir jawaban apa yang bisa dikeluarkan. Kalau yang nanya sesama anak muda sih masih mudah ngejelasinnya, tapi kalo orang-orang tua kudu puter otak deh biar bisa dipahami.

“di media online, Om”
“oh online shop?”
“bukan om, itu kaya majalah tapi di internet”
“nah terus itu ngejualnya gimana?”
“yah langsung dibaca aja om, tinggal buka webnya”
“itu dapet duitnya dari mana?”

Kemudian adzan magrib berkumandang…..dan obrolan dihentikan. Tamat

7. Jauh dari kesan mapan, orang-orang justru beranggapan perkerjaan ini sekedar becandaan yang nggak ada masa depan.



Setiap ketemu orang, dia akan bilang “kamu nggak pingin cari kerja yang lain?”,  “itu lho PNS bukaan, atau kerja aja di bank kan gajinya lumayan”. Banyak yang beranggapan kalo kerja di media online itu semacam main game online, yah cuma permainan, bahkan orang-orang tertentu begitu sulit untuk melabelinya sebagai pekerjaan. Yah semoga setelah baca ini kalian jadi paham yaa (padahal yang nulis juga nggak paham). 

Intinya rasanya nano-nano, manis asam asin ramai rasanya. Namanya juga kerja ada plus minus nya, ada enak dan nggak enaknya juga, kalo mau enak mah cari suami kaya! Itupun belum tentu dianya mau. Apapun pekerjaanya yang penting dinikmatin aja, jangan resign seenaknya. Selama belum ada hal-hal principal yang dilanggar, mending bertahan sambil mempelajari apa saja yang bisa diperbaiki.

Sejatinya hidup kan belajar, belajar sabar kalo atasanmu cuti sebulan (semoga dia nggak baca), belajar sabar kalo proposal eventmu nggak di-approve, belajar sabar ngadepin pembaca yang suka komen semaunya, belajar sabar kalo menu catering kantor lagi nggak karuan (hahaha lebay), belajar sabar kalo ada temen kantor yang lagi singut-singutan, belajar memahami diri sendiri dan orang lain. Seseorang pernah berkata “ketika kamu kerja, It’s not about you anymore, it’s about team!” Serta, tembok kantor senantiasa bersabda “If you get tired, learn to rest, not to quit!”

Sure.

0 komentar:

Posting Komentar

Jejak Kaki Harda. Diberdayakan oleh Blogger.

Jejak Kaki Harda

Catatan perjalanan anak muda (yang nggak muda-muda amat) bernama Harda. Tentang gaya hidup, pengalaman tak terlupakan, dan hal unik yang menarik untuk dikulik~

Send Quick Message

Nama

Email *

Pesan *

Followers

Recent

Pages